Kandungan Surah At-Tin= Allah menciptakan manusia dalam bentuk yang sebaik-baiknya

Allah Swt. menciptakan manusia dalam bentuk yang sebaik-baiknya. Allah Swt. juga mengaruniakan akal yang tidak dikaruniakan kepada makhluk lainnya. Dengan akal manusia dapat membedakan kebaikan dan keburukan. Selain akal, Allah Swt. mengutus rasul untuk menyampaikan kebenaran kepada manusia. Karunia berupa akal dan bentuk yang sebaik-baiknya dibanding makhluk yang lain hendaknya kalian manfaatkan untuk beribadah guna mendekatkan diri kepada Allah Swt. Beriman dan senantiasa beramal saleh agar memperoleh pahala yang tidak putus-putusnya.


Terjemahan Surah at-Tin [95] secara lengkap bisa dilihat di sini.  

Kandungan Surah At-Tin [95]
Allah Swt. memulai Surah at-Tin [95] dengan bersumpah. Dua buah-buahan yang disebut dalam ayat pertama Surah at-Tin [95] adalah buah tin dan zaitun. Buah tin merupakan buah yang dapat dikonsumsi, sedangkan buah zaitun dapat diambil minyaknya. Menurut sebagian mufasir penyebutan kedua buah ini agar menjadi perhatian karena keduanya termasuk buah yang penting bagi manusia. Menurut sebagian mufasir, tin diartikan sebagai tempat tinggal Nabi Nuh a.s., yaitu Damaskus, tempat yang banyak tumbuh pohon Tin. Zaitun adalah Baitulmakdis yang banyak tumbuh zaitun. Gunung Sinai adalah tempat Nabi Musa a.s. menerima wahyu.
Dalam ayat kedua Allah Swt. bersumpah demi Gunung Sinai atau Tursina. Tempat ini sekarang dikenal dengan nama semenanjung Sinai. Tursina menurut Ibnu Kasir adalah tempat Allah Swt. berfirman langsung kepada Nabi Musa a.s. Dalam ayat ketiga Allah Swt. menyebut balad al-Amin. Menurut sebagian mufasir yang dimaksud dengan balad al-Amin adalah Mekah. Bagi siapa saja yang masuk ke Mekah akan terjamin keamanannya. Di Mekah ini pula Nabi Muhammad saw. lahir dan di kota ini pula berdiri Kakbah yang menjadi kiblat umat Islam.
Ayat keempat menjelaskan bahwa Allah Swt. menciptakan manusia dalam bentuk yang sebaik-baiknya. Manusia diciptakan oleh Allah Swt. dalam bentuk yang bagus baik lahir maupun batin di antara makhluk yang ada di bumi. Selain bentuk yang baik, manusia juga dikaruniai akal yang tidak dikaruniakan kepada makhluk lain. Dengan akal yang dikaruniakan Allah Swt. manusia dapat membedakan yang baik dan yang buruk. Selain akal manusia juga dikaruniai nafsu yang mengajak kepada kemaksiatan.
0 komentar


0 komentar:

Posting Komentar

 

Bersama Belajar Islam | Pondok OmaSAE: Bersama mengkaji warisan Rasulullah saw | # - # | Pondok OmaSAE : Belajar Agama via online